Skip to main content

Persepsi

cara berpikir tentang orang Rp 00.00
Banyak perilaku manusia menimbulkan teka-teki. Pernahkah Anda bertanya dalam hati mengapa seorang wiraniaga (salesman) menyalami seorang pelanggan dengan cekatan, "Ya, Tuan, apa yang dapat saya lakukan untuk Anda?," 

Tetapi mengapa ia benar-benar mengabaikan pelanggan yang lain? 

Mengapa seorang karyawan mau membukakan pintu untuk seorang wanita, tetapi tidak untuk wanita yang lain? Atau mengapa seorang karyawan akan terus melaksanakan instruksi dari seorang atasan, tetapi mengerjakan dengan enggan permintaan atasan yang lain? 

Mengapa kita akan menaruh perhatian cermat pada apa yang dikatakan seseorang, tetapi tidak pada orang yang lain?

Lihat sekeliling Anda. Anda akan menyaksikan beberapa orang mendapat salam "Hai, Mac" atau "Hai, Tom," sementara yang lain disapa secara lebih hormat, "Ya, Tuan." Amati, dan Anda akan melihat bahwa sebagian orang menimbulkan kepercayaan, loyalitas dan kekaguman sementara yang lain tidak. 

Lihat lebih cermat lagi, dan Anda akan menyaksikan bahwa orang-orang yang mendatangkan hormat paling besar juga merupakan orang yang paling berhasil. Apa penjelasannya? 

Cowok Macho
Gambar 1. Cowok Cakep

Jawabannya dapat disingkat menjadi satu kata : berpikir. Berpikir memang membuatnya demikian. Orang lain melihat di dalam diri kita apa yang kita lihat di dalam diri kita. Kita menerima jenis perlakuan yang kita pikir layak kita dapatkan.

Berpikir memang membuatnya demikian. Orang yang berpikir dirinya inferior, lepas dari apa kualifikasinya yang sebenarnya, menjadikan dirinya inferior, karena berpikir mengatur tindakan. Jika seseorang merasa inferior, ia pun bertindak dengan cara inferior, dan tidak ada yang dapat menutupi perasaan dasar ini untuk waktu yang lama. Orang yang merasa dirinya tidak penting benar-benar menjadi tidak penting.

Jantelman
Gambar 2. Cowok Six Pack

Sebaliknya, orang yang benar-benar berpikir bahwa dirinya cocok untuk tugas yang diberikan, memang demikianlah adanya. Agar menjadi penting, kita harus berpikir bahwa diri kita penting, benar-benar berpikir demikian; kemudian orang lain pun akan berpendapat demikian pula. 

Share this on Google+
Gagasan | Respek

Comments

Popular posts from this blog

Jurnal Trading

Rp 00.00

Menjadi Trader Bukan Sebuah Bakat

Rp 00.00 Profesi didunia ini banyak sekali dan setiap orang memiliki ciri khas masing-masing. Kadang juga ada orang yang memiliki bakat khusus yang tidak dimiliki manusia lain. Hal itu wajar karena kita diberi karunia oleh Tuhan. Lihat saja pelukis, pemahat, penyanyi, dan lain sebagainya.
Bagaimana dengan kita sebagai trader forex? Apakah harus memiliki bakat sejak lahir supaya bisa sukses di bursa forex? Menurut penelitian 99% trader yang sukses di forex bukan karena faktor bakat sejak lahir, tapi merupakan hasil pembelajaran selama bertahun-tahun hingga membentuk karakter dan menjadi berhasil seperti sekarang ini.

Tanda Trading Anda dalam Ketakutan

Rp 00.00 Ingat pesan ini : "If you're scared of losing, one thing is certain, you are going to loss". Artinya Jika Anda takut kehilangan, satu hal yang pasti, Anda akan rugi. 
Mengalami loss itu sangat wajar dalam trading, bahkan loss bagaikan sisi lain dari mata uang. Tentu saja tidak dapat dipisahkan sama sekali, karena kita tidak bisa cuma mengharapkan gain saja, dan tidak mau menerima lossnya.

Rahasia Dinapoli

Rp 00.00

Jempol Market

Rp 00.00